Harga Kakao        Jumat,  24/09/2021                      Ldn: n.a                              NY: 2.612              Medan: n.a                 Aceh: Rp. 32.600             Info ini disampaikan oleh FORUM KAKAO ACEH      

 

Serangga yang Menyerbuki Tanaman Kakao

Created on Wednesday, 02 June 2021

Agar tanaman berbuah, mereka harus diserbuki. Beberapa jenis tanaman dapat menyerbuki dirinya sendiri atau angin dapat membawa serbuk sari ke tanaman berikutnya. Namun, serangga sering kali melakukan fungsi ini. Banyak tanaman yang diproduksi di seluruh dunia bergantung pada serangga penyerbuk ini. Ini membuat hewan penting untuk persediaan makanan kita. Namun, tidak selalu jelas spesies serangga mana yang menyerbuki tanaman mana.

Siapa yang Menyerbuki Tanaman Kakao?


Bahkan dengan tanaman kakao (Theobroma cacao), pemasok bahan mentah global yang penting, belum bisa dipastikan serangga mana yang bertanggung jawab atas penyerbukannya. Itulah mengapa para ilmuwan yang bekerja dengan Manuel Toledo Hernandez dari Universitas Göttingen sekarang menyelidiki masalah tersebut. Berdasarkan penelitiannya, tim peneliti ingin mengetahui cara meningkatkan jumlah dan kinerja penyerbuk tanaman kakao. Untuk tujuan ini, para peneliti melakukan dua percobaan pada 42 operasi wanatani kakao skala kecil di Sulawesi Tengah, Indonesia. Pertama, mereka mengoleskan lem khusus ke lebih dari 11.000 bunga di lebih dari 500 pohon selama periode delapan bulan. Para pengunjung Venus untuk sementara mengomentari hal ini sehingga mereka dapat menentukan jumlah dan jenisnya.

Dalam percobaan pertama mereka, tim mengamati 18 peternakan apa yang mempengaruhi jarak antara hutan dan pohon permafrost dan sebuah peternakan pada kejadian penyerbuk dan apa efek bayangan yang ditimbulkan oleh pepohonan. Dalam percobaan kedua, Toledo Hernandez dan rekannya mengukur pengaruh daun yang tergeletak di tanah terhadap penyerbuk di 24 perkebunan kakao lainnya. Asumsi Anda: Serasah daun dalam jumlah besar dapat meningkatkan keanekaragaman hayati perkebunan dan dengan demikian meningkatkan jumlah pengunjung bunga. Dalam percobaan mereka, limbah daun kakao bertambah di beberapa daerah dan dibuang di tempat lain atau dibiarkan dalam keadaan aslinya untuk menguji hipotesis ini.

Semut dan lalat bukan nyamuk berjanggut

Hasilnya: Penyerbuk tanaman kakao yang paling banyak diteliti bukanlah pengusir hama (Ceratopogonidae), nyamuk berjanggut penghisap darah, seperti yang diduga sebelumnya. Sebaliknya, Toledo-Hernandez dan timnya menangkap banyak burung bersayap sebagai lalat dan, lebih umum, semut pada bunga tanaman kakao. “Kami terkejut bahwa kami tidak menangkap satu pun pengusir hama, meskipun mereka dianggap sebagai penyerbuk kakao yang paling penting,” kata Toledo Hernandez. “Ini menunjukkan bahwa penyerbuk lebih beragam dari yang diketahui sebelumnya, tetapi juga masih banyak yang harus dipelajari.” Menurut peneliti, potensi semut sebagai penyerbuk tidak hanya diekspresikan secara langsung melalui transfer butiran serbuk sari. Tetapi juga secara tidak langsung dengan memaksa penyerbuk lain untuk mengubah bunga dengan cepat saat mereka menempati bunga.

Percobaan juga menunjukkan faktor-faktor yang mempengaruhi munculnya serangga penyerbuk. Dengan demikian, tajuk yang besar dan semakin teduh meningkatkan frekuensi semut dan dipteras, sedangkan jarak ke hutan tidak berpengaruh. Pepohonan di dekat perkebunan juga terbukti meningkatkan frekuensi lalat dan semut, sedangkan jumlah daun yang tersebar di bawah pohon kakao tidak ada hubungannya. Tim peneliti menyimpulkan, “Singkatnya, dapat dikatakan bahwa melestarikan hutan dan wanatani di sekitar kebun, memelihara tajuk dan minimal serasah daun, mendorong pengunjung untuk menikmati mekarnya kakao.” “Oleh karena itu, perkebunan dengan pohon rindang yang tertanam dalam lanskap ramah keanekaragaman hayati penting untuk melestarikan potensi penyerbuk dan layanan penyerbukan dan dengan demikian mempromosikan budidaya kakao yang berkelanjutan.”

Hasilnya dapat bermanfaat bagi peternakan lain untuk meningkatkan jumlah dan kinerja serangga penyerbuk di sana. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa “inisiatif kakao global saat ini harus memperhitungkan peran habitat ramah keanekaragaman hayati dalam memelihara penyerbuk, karena mempromosikan penyerbuk dapat memberikan alternatif ekologis untuk menggabungkan hasil tinggi dengan konservasi alam.”



Sumber : 

https://beritautama.net/serangga-apa-yang-menyerbuki-tanaman-kakao-wissenschaft-de/

 

Copyright © 2011 Forum Kakao Aceh - All Right Reserved